Apri for Human Being

this is not my blog, this is my log ….

Apa itu Open Document Format (ODF)?

leave a comment »

ODF LogoSebenernya saya agak males bikin tulisan ini soale pasti panjaaaanngggg, tapi saya terdorong membagikan pengetahuan ini, soale saya inget sunnah Rasulullah saw. “sampaikanlah walau satu ayat” … etapi ini bukan ayat Al Qur’an soale ya saya nggak punya kapasitas jadi da’i … tapi disini saya ingin membagikan sebuah ilmu yang seharusnya semua orang tau. Ya apalagi klo buat lagi hubungannya sama dunia kedokteran …. eh maksud saya IT …. ya setiap hari apalagi orang2 kantoran kerjanya ya ngadep komputer … yang diurusin ya macem2, kebanyakan sih dokumen2 mulai dari laporan2, surat2 dan laen.

Sebenernya ilmu ini saya dapet ketika saya ngikutin GCOS tahun lalu di Hotel Shangrila Jakarta.

Disana dibahas segala hal yang berhubungan dengan Free and Open Source Software (FOSS) mulai dari bagaimana penerapannya, keuntungan, lalu apa saja yang didapat sampai ada workshop2. Karena saya bekerja di lingkungan pemerintahan, saya mengambil sesi Open Source for Government dan Open Source for Public Service. Sebenernya ada satu pembicara dari India yang gaya pembawaannya asyik, yaitu Sunil Abraham dari ICT4D (ICT for Development) tapi saya lebih suka materi Open Document Format yang disampaikan oleh Marino Marcich. Baik, kita langsung masuk ke materi *emang kuliahan?*

Sebelum saya jelaskan apa itu Open Document, sebelumnya sampeyan pasti udah sering bikin surat atau apalah pake komputer, biasanya sih pasti pake Microsoft Word … iya kan? Nah tau nggak, sebenernya file2 surat yang sampeyan simpen dalam format Microsoft Word yang berekstensi .doc atau .docx itu sebenernya format tertutup. Ilustrasinya begini … misal sampeyan nulis “Hello World” di Microsoft Word trus kita simpan dalam format .doc, file itu kalo kita buka bukan menggunakan Microsoft Word atau misal kita buka pake notepad lah dengan cara klik kanan open with notepad pasti tampilannya akan seperti ini:

Bisa mbaca nggak? wong tulisannya kumpulan angka biner gitu hehehehe trus coba sampeyan buka OpenOffice Writer trus tulis “Hello World” juga trus simpen filenya pake format .odt, abis itu coba buka pake archive manager model2 kyk 7zip gitu … pasti tuh nongol kayak gini😀

loh? koq file .odt kayak file2 kompresi gitu model kyk .zip? benar, file .odt tapi menyimpan semua isi dan konfigurasi dokumen yang sampeyan ketik tadi. Sekarang coba sampeyan buka content.xml … lebih kurang ntar ada isi kyk gini:

Gimana? bisa kebaca kan?

Apa yang bisa disimpulkan disini? Ternyata format tertutup atau propretary yang kita buat itu membuat kita bergantung dengan satu aplikasi untuk membuka format tersebut. Jadi kira2 gini …. kalau sampeyan pengen buka file .doc tadi, ya bukalah pake Microsoft Word …. etapi kan sebangsa OpenOffice bisa buka juga? yaa bisa aja sih tapi apakah format dan lain2 dalam tulisan tadi bakalan sama persis kayak sampeyan tulis di MS Word? nggak kan? jadi meski dibuka di MS Office sampeyan pasti terkendala dengan format2, margin dan tab2 yang berantakan … loh koq bisa gitu? oyabisa … wong programmer2 OpenOffice menggunakan teknik reverse engineering alias membalikkan logika format .doc … jadi yaaa pasti nggak segampang kalau dikasih kode sumber buat buka file .doc … iya to? Gampangnya gitu … bikin aja file surat yang formatnya rumit sebangsa pake font2 aneh, margin, table, trus ada banyak tab dll pake MS Word trus simpen dalam format .doc. Abis itu coba buka di OpenOffice Writer, AbiWord sama IBM Lotus Symphony …. coba bandingin … sama gak tampilannya? saya jamin pasti beda🙂 wong programmer yang nge-reverse engineering di OpenOffice sama IBM Lotus Symphony beda😀

Sekarang gantian, coba sampeyan bikin dokumen lagi yang rumit kyk diatas pake OpenOffice trus simpen dalam format .odt …. abis itu coba buka di AbiWord atau IBM Lotus Symphony ….. voila … format dan tampilannya masih sama persis plek nggak mbuak blas sama yang sampeyan bikin di OpenOffice ….

Trus ngomong panjang lebar iki mau opo juntrungane? Intinya apapun software word processor sampeyan kalau format yang dipake .odt ya semuanya bisa buka, notepad juga bisa buka …. MS Office juga bisa buka … tapi MS Office 2007 SP 2 loh😛 …. yaaahh you know lah mikocok kan arogan tuh gak mau ngikutin gituan … wong yang dipikirin cuman duit duit dan duit!!!!!

lah terus selaen itu, opo untungnya pake open document?  wah klo saya jelasin sih pasti nomor satu itu nyangkut duitttt, coba berapa duit yang bisa dihemat buat beli lisensi MS Word? … ini tak kasih data2nya aja, sumbernya ntar nyusul dibawah:

Liat tuh, berapa penghematan satu departemen … duitnya kan bisa buat buka lapangan kerja buat orang kurang mampu di negeri ini tuh!!!! Lah terus negara mana aja yang udah pake? … ini daftarnya:

Indonesia? Masih abu2 tuh😀

Banyak banget yah keuntungannya? Makanya saya mulai sekarang mengajak Anda untuk berpindah ke OpenDocument …. bahkan Google Docs aja sebenernya lebih menyarankan pake OpenDocument koq hehehe. Oiya Open Document ini sebenernya nggak cuman soal MS Word aja loh. Sekarang kan udah banyak hal lain yang dijadiin Open Format, misal PDF untuk pertukaran dokumen, jpeg untuk format standar gambar Ogg untuk kontainer multimedia seperti audio dan video dan lain2.

Nah gimana? Ayo donk kita pindah ke Open Format biar gak tergantung sama salah satu aplikasi saja🙂

Curhatan:

  1. Misal saya iseng nulis puisi, trus saya simpen ke .doc …. misal suatu saat lisensinya abis … saya gimana mau buka puisi2 saya? itu kan hasil karya saya? masak saya harus beli lisensi dulu ke mikocok buat buka hasil karya saya sendiri? aneh kan? (contohnya ini gak cocok sama kondisi sebenernya tapi setidaknya bisa buat gambaran)
  2. Saya disuruh bikin tugas dikumpulin dalam format print out dan boleh dikirim ke email. Ada temen saya mo nyontek … sebagai temen yang baik *ceileee* saya kasih lah dia pake format .odt … trus nanya balik ini filenya bukanya gimana? :hammer:
  3. Di lingkungan kantor saya dokumen yang beredar umumnya menggunakan format propretary seperti .doc dan .xls tapi anehnya … komputer2 yang di supply tidak dilengkapi dengan MS Office dan tidak disertakan CD installer MS Office dan lisensinya … aneh …. tapi begitu kita kirim file menggunakan Open Document malah mencak2 minta yang berformat propretary …. aneh

ya itu sedikit curhatan saya … dari mana referensi tulisan ini saya buat? monggo disambangin:

  1. http://www.gcos.info
  2. http://www.odfalliance.org
  3. http://en.wikipedia.org/wiki/Open_format
  4. http://en.wikipedia.org/wiki/Open_standard

Kalau mau download materi GCOS, silahkan samperin link ini: http://www.gcos.info/documentationspdf.html

Written by apri

4 Juni 2010 pada 10:26

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: